Jumat, 14 Oktober 2011

Cara Menanam Gambas Terbaru

Cara Menanam atau Budidaya Gambas Terbaru. Gambas dalam bahasa latin Gambas memiliki nama Luffa acutangula di malaysia dikenal dengan nama Ketola sedangkan di filipina dikenal dengan nama Patola. Gambas sendiri berasal dari India, dibudidayakan di Asia Utara dan Asia Tenggara.

Berikut adalah gambar gambas

Syarat Tumbuh Tanaman Gambas :

- Cocok pada daerah beriklim tropis (25 ° C), altitude 0-500 dpl
- Tekstur tanah lempung berpasir, pH 6.5 – 7.5

Kandungan Nutrisi Buah Gambas /100 g :

- Protein : 0.6 – 1.2 g
- Lemak : 0.2 g
- Karbohidrat : 4 – 4.9 g
- Kalsium : 16 – 20 mg
- Ferrum : 0.4 – 0.6 mg
- Posphat : 24 – 32 mg
- Vitamin A : 45 – 410 IU
- Vitamin B1 : 0.04 – 0.05 mg
- Vitamin B2 : 0.02 – 0.06 mg
- Vitamin C : 7 – 12 mg
- Total energi : 87 kJ

Cara budidaya atau menanam gambas adalah sebagai berikut ini :

Persiapan lahan :

a. Bajak (ploughing)
Dilakukan pada min 20 hari sebelum tanam.
Tujuan : memperbaiki aerasi dan struktur tanah.

b. Rancah (swampy)
Dilakukan setelah lahan dibajak dan digaru tahap pertama.
Tujuan : Mengurangi gulma dan penyakit (land sterilization).

c. Klantang (land drying)
Dilakukan selama 1 minggu.
Tujuan : pengatusan lahan agar mudah dibuat bedengan.

d. Pembuatan Bedengan (bedding), got
Bedengan dibuat berhadapan untuk penempatan para-para.

Pemupukan Dasar (base fertilizing) :
Fertilizer : NPK (35-45 g/m2) atau campuran N,P,K 2:1:1
Dolomit : 1 kg/5m2
Manure : 1 kg/m2

Persiapan Tanam :
a. Persemaian (seedling)
Pembuatan media semai, menggunakan media coco peat dengan campuran NPK 1 kg/1m3. Media dimasukkan ke dalam tray atau polybag.
Membuat bedengan semai, untuk melindungi bibit dipersemaian dari cuaca dan insek. Pemecahan benih, bertujuan untuk mempercepat masa dormansi sehingga benih mudah berkecambah.Peram benih (sowing), menggunakan kertas peram dalam kondisi lembab, dianjurkan disemprot fungisida dosis rendah.
Semai benih, setelah benih diperam 2-3 hari (keluar radikula).Perawatan persemaian, dilakukan dengan penyiraman rutin. Apabila ada gejala serangan jamur atau insek, semprot dengan insektisida atau fungisida dosis rendah.

Tanam (transplanting)
Dilakukan pada umur bibit 7-8 hari (keluar 2 daun) setelah benih disemai.
Dilakukan sortase bibit, dipilih bibit dengan vigor yang kokoh.
Pemberian fungisida dan bakterisida, dilarutkan dan dikocorkan pada bibit yang akan ditanam.
Pengairan lahan pertanaman, dilakukan sebelum pindah tanam. Pengairan dilakukan sampai kapasitas lapang.
Tugal lubang tanam dan aplikasi nematisida/insektisida.
Penanaman harus dilakukan dengan benar, posisi bibit jangan sampai menyentuh mulsa plastik

c. Training Tanaman
Ikat dan merambatkan sulur, dilakukan ketika tanaman mulai berumur ± 7 HST.
Sulur harus dirambatkan agar pertumbuhannya sesuai dengan arah lanjaran (± 15 HST).
Wiwil, dilakukan dengan cara memangkas cabang-cabang yang tumbuh pada ruas 1-5.
Wiwil dilakukan agar pertumbuhan vertikal tanaman lebih cepat.

d. Penyiangan (cleaning)
Dilakukan pada daerah di sekitar lubang tanam, got dan area antar bedeng

e. Pengairan (irrigation)
Pada musim kemarau/kondisi kering, pengairan dilakukan 1-2 kali seminggu.
Pada musim hujan, pengairan dilakukan dengan melihat kondisi tanah.

Pemupukan tanaman gambas  :
Dilakukan ketika tanaman mengalami gangguan pertumbuhan vegetatif (defisiensi nitrogen).
Pupuk ZA (10 g/tan) diaplikasikan pada got kemudian dilakukan leb.

Pembuahan :
Polinasi pada gambas menggunakan bantuan angin atau serangga.
Pada kondisi vegetatif yang terlalu over atau hujan yang sangat deras, akan menghambat proses pembuahan dan mengurangi jumlah buah yang terbentuk.
Dapat dilakukan pemangkasan cabang-cabang yang tidak produktif.
Proses awal pembuahan dimulai pada umur ± 30 HST.

Panen (harvesting) :
Panen dapat dilakukan pada umur ± 34 HST (± 6 HSB). Ciri-ciri buah yang siap dipanen adalah jika cekungan pada buah mulai dangkal.

Hama dan Penyakit Utama Tanaman Gambas
a. Hama :
Ulat Tanah (Agrotis ipsilon)
Ulat Grayak (Spodoptera litura)
Nematoda (Meloidogyne sp.)
Leaf Miner (Liriomyza sp.)
Lalat Buah (Bractochera sp.)
b. Penyakit :
Downey Mildew (Pseudoperonospora sp.)
Powdery Mildew (Erisipe sp.)
Layu Bakteri/Fusarium
Busuk Buah (Phytium aphanidermatum)

Kata Terkait :
gambas, budidaya gambas, teknis budidaya gambas, cara budidaya gambas, tehnik budidaya gambas, tehnik budidaya gambas terbaru, cara tanam gambas, cara bertanam gambas, tehnik tanam gambas, teknis tanam gambas, cara menanam gambas terbaru, tehnik budidaya gambas terbaru, menanam gambas di pekarangan, menanam gambas di polibeg, menanam gambas di pot, menanam gambas terbaru
Anda sedang membaca artikel berjudul Cara Menanam Gambas Terbaru dengan url http://www.konsultasisawit.blogspot.com/2011/10/cara-menanam-gambas-terbaru.html , Jika suka dengan artikel Cara Menanam Gambas Terbaru dengan url http://www.konsultasisawit.blogspot.com/2011/10/cara-menanam-gambas-terbaru.html silahkan di copy dan jangan lupa menuliskan sumbernya. Anda dapat berlangganan update dari blog ini dengan mengisi email di bawah ini

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Silahkan Follow Kami di twitter
Jika ingin melihat artikel lainnya anda dapat mengklik link populer dibawah ini atau sitemap diatas.Terima kasih atas kunjungan anda di http://konsultasisawit.blogspot.com

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...