Kamis, 03 November 2011

Contoh Parikan Pantun Bahasa Jawa


Contoh Parikan Pantun Bahasa Jawa Terbaru dan terlengkap. Selain di masyarakat Betawi, tradisi berpantun juga dikenal oleh masyarakat dalam budaya-budaya lain di Nusantara, seperti paparikan dalam budaya Sunda, parikan dalam budaya Jawa, dan umpasa dalam budaya Batak. Salah satu pantun yang menggambarkan kondisi sosial masyarakat adalah pantun Jowo atau pantun Jawa.

Sastra Jawa memiliki beragam bentuk yang sangat kaya, mulai dongeng, cangkriman, tembang, parikan, dan lain-lain. Parikan bisa ditemukan dalam lakon ketoprak, pagelaran wayang kulit, pentas kesenian kuda lumping, kelompok karawitan. Bahkan, dalam tembang-tembang campursari.

Sementara itu, di Jawa Timur, parikan menjadi bagian tak terpisahkan dari pentas ludruk. Parikan atau pantun Jowo ini juga sangat fleksibel, artinya siapa pun bisa menggunakannya. Lapisan masyarakat bawah hingga kalangan pejabat.

Parikan dan Cerminan Kondisi Sosial

Parikan juga sering digunakan sebagai media kritik atas situasi sosial-politik yang terjadi, biasanya dengan unsur komedi. Dengan kata lain, ia menjadi cerminan dari kondisi sosial yang ada di sekitar kita. Kritik-kritik bernada segar dalam parikan tersebut, biasa kita temukan dalam kesenian ludruk khas Jawa Timur.

Seorang seniman ludruk dalam pentas ludruk yang masih murni, diharuskan memiliki kemampuan membuat parikan-parikan segar dan menghibur selama dua jam nonstop. Pemahaman dan kejelian melihat situasi sosial dan meraciknya menjadi barisan-barisan kalimat indah dalam parikan adalah keahlian yang mutlak dituntut dari seorang seniman ludruk.

Awalnya, dia akan menghapal 3-4 parikan yang sudah disusun sebelum pertunjukan dimulai. Kemudian, parikan-parikan berikutnya murni muncul dari improvisasi dan spontanitas. Itulah yang menjadikan kesenian ludruk selalu segar dan tidak membosankan.

Ciri-Ciri Parikan

Semua orang bisa membuat parikan asal memenuhi ciri-ciri parikan seperti berikut ini.

Ada ikatan gatra atau satuan baris.
Memiliki gatra purwaka, yaitu bagian isi atau inti.
Memiliki guru gatra, yaitu aturan mengenai jumlah baris pada setiap bait.
Memiliki guru lagu, yaitu aturan mengenai rima akhir.
Memiliki guru wilangan, yaitu aturan jumlah suku kata pada setiap bait.

Berikut ini beberapa contoh pantun Jowo yang populer.

Wajik klethik, gula Jawa
luwih becik wong prasaja

Manuk emprit nggawa kawat ing wit waru
Dadi murid, kudu hormat marang guru

Berikut adalah tambahan contoh parikan pantun bahasa jowo buat anda

Numpak sedhan nganggo blangkon
angkutan umum dadi becax
mbiyen premium saiki pertamax

wong luwe ora kongang ngadeg
Wis suwe ora mangan gudheg
wani mbanting oleh dedeg
ayo mancing golek dheleg

ngadeg jejeg nyungggi klapa
ora kaya ewuhe nyunggi duren
ora bisa ngadeg bukane apa-apa
ning merga lemes saking olehe keluwen

Tuku gabah ning Semarang
Gabah garing sekepelan
Ra Masalah wedhok lanang
Sing penting duwe bolongan

Nyolong waja tekan balongan
olehe ngedol adoh tekan SUMUT
Bolongan aja sembarang bolongan
bolongan kudu sing iso ngemut

Saka balongan nganti tekan sumut
mung saderma golek kuthuk
Bolongan apa tah sing isa ngemut
ya kuwi sing di arani tutuk

jare Durno, bojone jaran
dede kulo, anakke setan
Awan-awan mangan gethuk
bubar mangan kok ngantuk

saben dina sangu rantangan
isine rantang katon methuthuk
Aku pancen bubar mangan
ning ora mangan gethuk

Ono Teklek kejegur kalen…
Tinimbang nggolek mendingan balen…
Pit Abang
Pite mas Mantri
Nek ngesun Kembang
aku ya 

Bude teko nggowo bolu…
Ngakune joko anake telu
mangan jadah, enteke telu
najan simbah, adhi kelasmu

Nang medan ana terminal Amplas
yen udan kebanjiran nggo susuh kodok
lha mosok ora nduwe ide babar blas
apa ide kuwi di monopoli kaum ortodoks

siji loro telu papat
lima enem pitu wolu
biji loro tetep hebat
angger kembang melu ngguyu

Siji loro telu
astane sedheku
mirengake simbah mu
menawa di dangu

mangan bakwan anget-anget
dipangan karo lombok abang
awan-awan kok adus kringet
luwih penak yen di dus i kembang

kembang mlati kembang kenongo
ojo ganti, mengko gelo
dondong opo salak
duku cilik cilik

ngandong opo mbecak
mlaku timik timik
Bekicot nempel katok
Nyocot thok

Ndelok Monas seko Tugu
Ben ra panas jejer aku
Wit Gedang Awoh Pakel
Omong Gampang Nglakoni Angel

wit Pakel kesrempet bis kota
najan angel tetep usaha
Jajah deso milangkori
Gadjahbengko cen ngangeni

Nyangking Ember Kiwo-Tengen
Lungguh Jejer Tombo Kangen
Esuk Nyuling Sore Nyuling, Sulinge Arek Surabaya
Esuk eling Sore eling, sing dieling ra rumangsa

Pithik walik mangan peyek
isih cilik betah melek
Anda sedang membaca artikel berjudul Contoh Parikan Pantun Bahasa Jawa dengan url http://www.konsultasisawit.blogspot.com/2011/11/contoh-parikan-pantun-bahasa-jawa.html , Jika suka dengan artikel Contoh Parikan Pantun Bahasa Jawa dengan url http://www.konsultasisawit.blogspot.com/2011/11/contoh-parikan-pantun-bahasa-jawa.html silahkan di copy dan jangan lupa menuliskan sumbernya. Anda dapat berlangganan update dari blog ini dengan mengisi email di bawah ini

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Silahkan Follow Kami di twitter
Jika ingin melihat artikel lainnya anda dapat mengklik link populer dibawah ini atau sitemap diatas.Terima kasih atas kunjungan anda di http://konsultasisawit.blogspot.com

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...